Page Nav

SHOW

Post Meta

SHOW

Pages

Classic Header

{fbt_classic_header}

Breaking News:

latest

PLN-picsay

3 Fakta Puing Pesawat Smart Air Ditemukan di Binuang

Pesawat Smart Air. Foto-net

SUARAMILENIAL.ID, BANJARMASIN - Pencarian pesawat Smart Air yang hilang kontak membuahkan hasil.

Puing-puing pesawat Smart Air berhasil ditemukan.

Pesawat kargo Smart Air itu diduga terjatuh di Bukit Narif di wwilayah Krayan Tengah, Nunukan pada Jumat (8/3). 

Pesawat tersebut diawaki satu pilot dan satu teknisi.

Dilansir detikcom, Minggu (10/3), berikut sejumlah fakta terkait temuan puing Pesawat Smart Air:

1. Ditemukan di Binuang Kaltara

Humas SAR Tarakan, Burhadi menyebut puing pesawat ditemukan daerah Binuang, Kalimantan Utara.

Kondisi pesawat belum diketahui pasti.

"(Lokasi ditemukan) 03.43'.27.60" 115. 56'. 32.40". Daerah Binuang," ucap Burhadi.

Ia menambahkan dari pantauan udara terlihat puing-puing pesawat.

"Sementara yang terpantau puing-puing," katanya.

2. Puing di Tengah Hutan

Ternyata lokasi penemuan puing Pesawat Smart Air di tengah hutan. 

Dalam video pantauan udara yang diterima detikcom, Sabtu (9/3), terlihat ada asap yang membumbung.

Di foto lainnya juga memperlihatkan adanya benda berwarna putih yang terdapat di tengah hutan.

Benda itu diduga puing-puing dari pesawat kargo Smart Air.

3. Api Unggun

Petugas menemukan adanya api unggun di dekat lokasi puing pesawat. Api unggun itu diduga dibuat korban.

"Ditemukan pada koordinat 3°43'45.80"N115°56'54.45"E. Diduga api tersebut dibuat oleh korban yang masih hidup untuk memberikan tanda," ujar Komandan Lanud Anang Busra Kota Tarakan, Kolonel Pnb Bambang Sudewo, Sabtu (9/3).

Posko Gabungan Tarakan dan Posko Gabungan Malinau terus melakukan koordinasi terkait temuan puing pesawat. 

Petugas juga mengirimkan perbekalan dan makanan untuk korban dengan menggunakan helikopter BELL 412 EPI REG HA 5224.

Namun, helikopter tak dapat melaksanakan penerjunan bantuan perbekalan karena kabut dan hujan.

Diketahui, dua korban pesawat Smart Air yakni Capt M Yusuf dan Deni S (35).

Reporter : Newswire

Editor : Muhammad Robby

BANNER-WEB-picsay